Jenis Jenis Puisi

7 min read

haidarmusyaffa.com

Jenis Jenis Puisi- Kata puisi berasal dari bahasa Yunani yaitu poema yang memiliki arti membuat atau pembentuk.

Pada dasarnya memang dengan menciptakan puisi seorang penyair telah membentuk, menciptakan, membangun sebuah dunia baru.

Puisi merupakan sebuah karya sastra yang sudah dikenal sejak dahulu dan memiliki karakter yang berbeda dengan karya yang lain.

Salah satu perbedaan yang terlihat dari sebuah puisi itu adalah seringnya menggunakan kata kiasan, majas, konotatif sehingga terkadang menimbulkan ambigu.

Pengertian Puisi

haidarmusyaffa.com

Puisi merupakan karya sastra yang berisi tanggapan serta pendapat penyair mengenai berbagai hal.

Pemikiran penyair ini kemudian dituangkan dengan menggunakan bahasa-bahasa yang tersusun serta memiliki struktur batin dan fisik khas penyair.

Pemikiran penyair dituliskan dengan menggunakan beragam pemilihan kata yang indah, sehingga dapat memikat para pembaca.

Puisi memiliki nilai estetika yang berbeda-beda tergantung dengan penulis puisi itu sendiri. Setiap penyair biasanya memiliki keunikan dalam menulis puisinya.

Jenis-Jenis Puisi

jenis jenis puisi

Puisi memiliki 2 jenis yang umum, yaitu puisi lama dan puisi modern. Jenis-jenis puisi lama berupa pantun, syair, mantra, talibun, gurindam dan talibun.

Sedangkan jenis-jenis puisi modern berupa puisi naratif, puisi deskriptif dan puisi lirik.

Puisi modern biasa disebut sebagai puisi bebas, karena jenis puisi ini tidak terikat oleh rima, jumlah baris dan lain sebagainya.

Puisi lama, yaitu mantra merupakan jenis puisi yang diciptakan dalam kepercayaan animism, biasanya dibacakan dalam acara ritual kebudayaan serta menggunakan kata yang dapat menimbulkan efek bunyi magis.

Pantun merupakan jenis puisi lama yang bersajak a b a b dengan setiap baris terdiri  atas empat baris, dua baris sampiran dan dua baris isi.

Sedangkan talibun terdiri dari sampiran dan isi lebih dari empat baris dan selalu genap, contohnya dua baris sampiran dan dua baris isi.

Syair memiliki larik empat bait dan bersajak a a a adan isinya menceritakan tenta ng suatu hal.

Gurindam merupakan jenis puisi lama yang terdiri atas dua baris, berirama sama, isinya baris pertama adalah sebab sedangkan baris keduanya berisi akibat.

Jenis puisi modern, yaitu puisi naratif adalah puisi yang digunakan untuk menyampaikan suatu cerita. Puisi naratif dibedakan menjadi tiga yaitu romansa, balada dan epic.

Jenis kedua puisi modern yaitu puisi lirik yang digunakan untuk mengungkapkan gagasan penyair.

Jenis puisi modern yang terakhir adalah puisi deskriptif, yaitu puisi yang mengemukakan pendapat serta kesan penyair.

Jenis Puisi Berdasarkan Jenisnya

haidarmusyaffa.com

Setelah mengetahui jenis-jenis puisi, supaya kalian lebih paham tentang puisi maka kami akan memberikan contoh-contoh puisi yang dapat penulis rangkum.

Contoh Puisi Lama

1. Pantun

Pantun merupakan puisi lama yang memiliki sajak a b a b dan setiap baris berisi 8 sampai 12 suku kata.

Pergi ke laut untuk berlayar

Udaranya digin sperti es

Kalau kamu rajin belajar

Pasti kelak akan sukses

2. Mantra

Jampi Dukun Betawi

Oleh: Sapardi Djoko Damono (2016)

Bismillah…
Mate jangan seliat-liatnye
Kuping jangan sedenger-dengernye
Lidah jangan sengomo-ngomongnye.
Mulut jangan semakan-makannye.
Muke jangan semerengut-merengutnya.
Bibir jangan sedower-dowernye.
Purut jangan sebuncit-buncitnye.
Jidat jangan selicin-licinnye.
Pale jangan sebotak botaknye.
Tangan jangan sepegang-pegangnye.
Kaki jangan sejalan-jalannye.
Kulit jangan sebuduk-buduknye.

InsyaAllah… Wabarakallah…
Nangis jangan sejadi-jadinye
Marah jangan sengamuk-ngamuknye
Otak jangan selupe-lupenye.
Hati jangan sekosong-kosongnye.
Darah jangan sekotor-kotornye.

Puah! Alhamdulillah

3. Talibun

Talibun adalah puisi lama yang termasuk dalam jenis pantun serta terdiri dari bilangan genap pada setiap satu baitnya.

Pergi merantau jauh ke negeri seberang
Janganlah lalai membawa perbekalan berupa makanan
Jika tersesat di perjalanan ingatlah peta yang kau bawa
Serta jangan malu mendatangi orang untuk bertanya
Jika engkau berbuat baik kepada semua orang
Niscaya kebaikan pula yang akan engkau dapatkan
Sudahlah engkau kan dapat pahala
Di dunia pun engkau akan hidup bahagia

4. Gurindam

Puisi lama gurindam memiliki ciri-ciri yaitu terdapat bait yang terdiri dari sua baris serta bersajak a a a a.

Apabila mata terjaga.
Hilanglah semua dahaga.

Apabila kuping tertutup handuk.
Hilanglah semua kabar buruk.

Apabila mulut terkunci rapat.
Hilanglah semua bentuk maksiat.

Apabila tangan tidak terikat rapat.
Hilanglah semua akal sehat.

Apabila kaki tidak menapak.
Larilah semua orang serempak

5. Syair

Syair merupakan bagian dari puisi lama yang berisi nasihat atau cerita, syair bersajak a a a aserta berisi 4 baris dalam satu bait.

Ilmu didapat tiada cepat
Mesti sabar hatinya kuat
Semoga tuhan berikan rahmat
Maka jaga hati serta niat

Contoh Puisi Baru

Berdasarkan isi dan bahasan dalam puisi, puisi baru dibedakan menjadi 7 jenis yaitu ode, romansa, himne, balada, satire, elegi, dan epigram.

1. Ode

Ode merupakan puisi yang berisi Pujian dengan menggunakan kata-kata yang anggun tapi resmi.

Guruku…
Cahaya dalam kegelapanku
Pengisi semua kekosonganku
Penyejuk kelayuan hatiku
Kau sirnakan segala kebodohan
Kau terangi setiap sisi jiwa
Kau terjang segala pandang negatif
Sungguh mulia hatimu
Sungguh besar pengorbananmu
Sungguh tak ternilai keikhlasanmu
Jasamu bagai emas mulia
Tak kan terganti sampai maut menjemput
Tak kan tertutup oleh keburukan dunia
Guruku…
Terima kasihku dari dalam lubuk hatiku

2. Romansa

Kata romansa berasal dari bahasa Prancis yaitu “romantique”  yang artinya adalah keindahan persaan.

Romansa merupakan puisi baru yang berasal dari luapan perasaan cinta kasih.

Cinta Tanpa Tanda

Oleh: Sujiwo Tejo

Telah ku tandakan semesta cintaku
kau tandaskan cinta tanpa tanda
Kuhasratkan isyarat sahaja
kau isyaratkan pintaku terlampau
terlampau berprasyarat cintaku
Kau isyaratkan cinta tanpa tanda

Berulang berbulan berwewinduan (kurindu)
Kupejam kutajamkan asah rasa (kubaca tanda)
Mata kubutakan terawangku hanya dengan rasa (kubaca tanda)
Kuping hidung lidah rabaanku pun telah kuenyahkan (kubaca tanda)
Tipu daya panca indrapun telah tuntas kusingkirkan (kubaca tanda)
Kutandai kurasai semesta yang tak kasat mata
Katamu kumasih jadi budak pancaindra yang membuatku terkecoh

3. Himne

Hymne atau himne adalah jenis puisi baru yang berisi pujian atau pujaan kepada banyak hal.

Pujian dan pujaan tersebut bisa ditujukan kepada tuhan, tanah air, pahlawan atau yang lainnya.

Namun saat ini jenis-jenis hymne lebih berkembang dan bisa dibuat untuk menghormati almameter atau guru yang sudah rela mengabdi dan membagikan ilmu ilmu kepada calon penerus bangsa.

Diponegoro

Karya: Chairil Anwar

Di masa pembangunan ini

Tuan hidup kembali

Dan bara kagum menjadi api

Di depan sekali tuan menanti

Tak gentar. Lawan banyaknya seratus kali

Padang di kanan, keris di kiri

Berselempang semangat yang tak bisa mati

MAJU

Ini barisan tak tak bergenderang-berpalu

Kepercayaan tanda menyerbu

Sekali berarti

Sesudah itu mati

MAJU

Bagimu Negeri

Menyediakan api

Punah di atas menghamba

Binasa ditindas ditinda

Sungguhpun dalam ajal baru arpaia

Jika hidup harus merasai

Maju.

Serbu.

Serang.

Terjang.

Februari, 1943.

4. Balada

Balada adalah puisi yang sederhana dan meriwayatkan cerita rakyat yang menyedihkan, dan adakalanya bersifat diskusi.

balada juga bisa disebut sebagai puisi yang meriwayatkan mengenai hidup dan kesibukan manusia, melewati akal dan opini yang berteraskan kultur universal dan tidak tergolong dengan ruang dan waktu yang spesifik.

Bayang Masa Depan

Karya: Nurul Afdal Haris

Serpihan sebuan masa depan

Ilahi sang pencipta

Rasa yang terlarut dalam kesenjaan

Ambisi tetap bertahan

Hamparan gurun kehidupan

Lahir dalam raga api

Atas anugerah sang kuasa

Dari kebeningan embun pagi

Fantasi kehidupan menyelubungi raga

Alangkah kehidupan sang mentari

Lantunan sebuah kehidupan

Untuk sebuah mawar

Rintisan setiap angin logika

Uraian mimpi dalam kelabu malam

Naungan harapan sebuah masa depan

5. Satire

Satire merupakan puisi yang memuat sindiran kepada penguasa, pejabat atau orang yang memiliki posisi pada pemerintahan.

Karya: W. S. Rendra

Lihatlah kami

Peluh dan keringat adalah kawan kami

Banting tulang adalah kesetiaan kami

Kekurangan adalah kelebihan kami

Penderitaan adalah keseharian kami

Tapi lihatlah dirimu

Tertawa di atas peluh keringat kami

Bersantai di atas remuknya tulang kami

Berfoya di atas kekurangan kami

Kau curi semua hak kami

Kau curi sesuap nasi kami

Kau berlimpah harta atas nama kami

Kau berjanji atas nama kami

Kami hanya cukup diam

Di atas sajadah kami

Semoga Tuhan membalas kezhaliman ini

6. Elegi

Berkebalikan dengan romansa, elegi merupakan puisi yang berisi tentang kesedihan. Puisi ini bertujuan untuk mengungkapkan rasa duka, rindu, sedih, terutama karena kepergian seseorang atau penyesalan di masa lalu.

Dalam erangan jiwa

Aku menangis mengingat-Mu

Dalam pilunya hati

Aku bersujud kepada-Mu

Dalam ratap tangisku

Aku berserah kepada-Mu

Renungi semua dosa dan khilaf

Takutku dan sesalku

Merangkai doa selalu kupanjatkan

Ya Tuhan…

Ampunilah dosaku

Ampunilah khilafku

7. Epigram

Epigram adalah merupakan salah satu jenis puisi yang berisi tentang ajaran atau tuntunan mengenai kehidupan.

Epigram berasal dari bahasa Yunani yaitu “epigramma” yang artinya unsur pengajaran atau teladan.

Hak Oposisi

Karya: W. S. Rendra

Aku bilang tidak,

aku bilang ya,

menurut nuraniku.

Kamu tidak bisa mengganti

nuraniku dengan peraturan.

Adalah tugasmu

untuk membuktikan

bahwa kebijaksanaan

pantas mendapat dukungan.

Tapi dukungan

tidak bisa kamu paksakan

Adalah tugasmu

untuk menyusun peraturan

yang sesuai dengan hati nurani kami.

Kamu memasang telinga

– selalu,

untuk mendengar nurani kami.

Sebab itu, kamu membutuhkan oposisi.

Oposisi adalah jendela bagi kamu.

Oposisi adalah jendela bagi kami.

Tanpa oposisi: sumpek.

Tanpa oposisi: kamu akan terasing dari kami

Tanpa oposisi: akan kamu dapati gambaran palsu tentang dirimu.

Puisi Kontemporer

Puisi kontemporer merupakan puisi  yang tidak lagi berbicara mengenai kelihaian penyair berbahasa, namun lebih kepada struktur tipografi, dan terkadang muncul bahasa kasar.

Contoh puisi kontemporer:

O dukaku dukakau dukarisau dukakalian dukangiau
resahku resahkau resahrisau resahbalau resahkalian
raguku ragukau raguguru ragutahu ragukalian
mauku maukau mautahu mausampai maukalian maukenal maugapai
siasiaku siasiakau siasia siabalau siarisau siakalian siasia
waswasku waswaskau waswaskalian waswaswaswaswaswaswaswaswaswas
duhaiku duhaikau duhairindu duhaingilu duhaikalian duhaisangsai
oku okau okosong orindu okalian obolong o risau o Kau O…

Jenis Puisi Berdasarkan Bentuknya

jenis jenis puisi

Puisi baru dibedakan menjadi 8 bentuk / jenis yaitu quatrain, kuint, soneta, stanza / oktaf, septime, terzina, distikon, dan sektet.

1. Quatrain

Pada Suatu Hari Nanti

Karya: Sapardi Djoko Darmono

pada suatu hari nanti
jasadku tak akan ada lagi
tapi dalam bait-bait sajak ini
kau takkan kurelakan sendiri

pada suatu hari nanti
suaraku tal terdengar lagi
tapi diantara larik-larik sajak ini
kau akan tetap kusiasati

pada suatu hari nanti
impianku pun tak dikenal lagi
namun di sela-sela huruf sajak ini
kau takkan letih-letihnya kucari

2. Kuint

Mampir

Karya: Joko Pinurbo

Tadi aku mampir ke tubuhmu
tapi tubuhmu sedang sepi
dan aku tidak berani mengetuk pintunya.
Jendela di luka lambungmu masih terbuka
dan aku tidak berani melongoknya

3. Soneta

Soneta yaitu puisi yang setiap baitnya terdiri dari 4 baris yang terbagi menjadi 2, 2 bait pertama masing-masing 4 baris, 2 bait kedua masing-masing 3 baris atau biasa memiliki pola 4-4-3-3.

Puisi sonata di Indonesia bisa memiliki pola 4-4-4-2 atau bahkan hanya memiliki 1 bait akan tetapi memiliki 14 baris sekaligus.

Pagi-pagi

Karya: M. Yamin

Teja dan cerawat masih gemilang.
Memuramkan bintang mulia raya;
Menjadi pudar padam cahaya,
Timbul tenggelam berulang-ulang.

Fajar di timur datang menjelang,
Membawa permata ke atas dunia;
Seri-berseri sepantun mulia,
Berbagi warna, bersilang-silang.

Lambat laun serta berdandan,
Timbul matahari dengan perlahan;
Menyinari bumi dengan keindahan.

Segala bunga harumkan pandan,
kembang terbuka, bagus gubahan;
Dibasahi embun, titik di dahan.

4. Stanza / Oktaf

Kolam

Karya: Rustam Effendi

Di tengah
kolam yang endah
tenang,
berenang
seekor gangsa.
Sayapnya putih
bulunya jernih,
jernih biji matanya

Bak pulai
leher semampai
junjang
memandang
bercermin air.
Renagnya hening
airnya hening,
hening
tidak berdesir

5. Septime

Indonesia Tumpah Darahku

Karya: M. Yamin

Duduk di pantai tanah yang permai

Empat gelombang pecah berderai

Berbuih putih di pasir terderai

Tampaklah pulau di lautan hijau

Gunung-gunung bagus rupanya

Dilingkari air mulia tampaknya

 

Lihatlah Kelapa Melambai-lambai

Berdesir bunyinya sesayup sampai

Tumbuh di pantai bercerai-cerai

Memagar daratan aman kelihatan

Dengarlah ombak datang berlagu

Mengejar bui ayah dan ibu

Indonesia namanya. Tanah air ku

6. Terzina

Aku Ingin

Karya: Sapardi Djoko Damono

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana

dengan kata yang tak senmpat diucapkan

Kayu kepada api yang menjadikannya abu

 

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana

dengan isyarat yang tak sempat disampaikan

awan kepada hujan yang menjadikannya tiada

7. Distikon

hutan Karet

Karya: Joko Pinurba

 

Daun-daun berserakan

Berserakan di hamparan waktu

 

Suara monyet di dahan-dahan

Suara kalong menghalau8 petang

 

Di pucuk-pucuk ilalang belalang berloncatan

Berloncotan di semak-semak rindu

 

Dan sebuah jalan melingkar-lingkar

Membelit kenangan terjal

 

Sesaat sebulum surya berlalu

Masih kudengar suara beduk bertalu-talu

8. Sektet

Puasa

Karya: Joko Pinurbo

Saya sedang mencuci celana yang pernah
saya pakai untuk mencekik leher saya sendiri.
Saya sedang mencuci kata-kata
dengaan keringat yang saya tabung setiap hari.
Dari kamar mandi yang jauh dan sunyi
saya uapkan selamat menunaikan Ibadah Puisi.

Demikianlah beberapa jenis jenis puisi. Jika kamu

ingin mengetahui contoh dari jenis-jenis puisi baru lainnya, kamu bisa langsung cek website haidarmusyaffa.com.

Semoga bermanfaat dan bisa menambah wawasan bagi para pembaca sekalian, baik itu mengenai puisi khususnya, ataupun mengenai bahasa Indonesia pada umumnya. Sekian dan sampai jumpa 🙂

Contoh Teks Pidato Singkat

haidar
11 min read

Contoh Syair

haidar
12 min read

Contoh Cerpen

haidar
11 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.